TEMA BULANAN : “Berkarya dalam Penantian”
TEMA MINGGUAN : “Ini Aku, Utuslah Aku”
Bacaan Alkitab : Yesaya 6:1-13
ALASAN PEMILIHAN TEMA

Pemimpin dan kepemimpinan sebenarnya berbicara ten-tang pengaruh dan ini tidak tergantung pada jabatan atau posisi tertentu yang kita miliki. Kepemimpinan adalah tentang bagai-mana kita mempengaruhi seseorang untuk alasan yang ber-manfaat dan menjadi lebih baik untuk mencapaitujuan tertentu; dalam bahasa rohaninya, baik yang memimpin maupun yang dipimpin hidupnya “menjadi seperti yang Tuhan ingini”.  Selama ini kita telah banyak berdebat dan membicarakan tentang pe-mimpin dan kepemimpinan. Misalnya, apakah seorang pemimpin dilahirkan sebagai pemimpin atau mereka dibentuk untuk men-jadi pemimpin? Memang benar, ada orang yang dilahirkan seba-gai pemimpin, tetapi tidak menampakkan kepemimpinannya. Dan ada beberapa orang di antara para pemimpin besar dalam Alkitab dan dunia sekuler yang dianggap tidak memiliki kemam-puan atau kelihatan biasa saja, tetapi setelah melalui proses pemberian diri dalam tuntunan Tuhan, diperlengkapi dan mem-perlengkapi diri, akhirnya mereka menjadi pemimpin efektif dalam menjalankan kepemimpinannya. Tema “Ini aku, utuslah aku” merupakan panggilan Yesaya dalam Yesaya 6:1-13 yang dapat menolong setiap orang untuk dapat memahami dan melakukan tugas sesuai dengan panggilan yang dikehendaki Tuhan.

PEMBAHASAN TEMATIS
Pembahasan Teks Alkitab (Exegese)

Yesaya anak Amos, melayani di Yerusalem pada masa pemerintahan empat raja Yehuda: Uzia, Yotam, Ahas, dan Hiskia (1:1). Penglihatan  yang  dialami  oleh  Yesaya  dimulai  dengan penyataan dua hal yang berbeda, yaitu matinya raja Uzia dan Tuhan menyatakan diri kepada Yesaya

Panggilan  Yesaya  sesudah matinya raja Uzia, diawali dengan penglihatan tentang kemuliaan Allah yang duduk di atas takhta dan dikelilingi oleh para Serafim. Pemanggilan Yesaya memiliki keunikan tersendiri karena dalam bentuk visi (peng-lihatan) di Bait suci. Pemanggilan Yesaya sendiri dalam konteks ketika orang Israel berada dalam “kekacauan” baik secara sosial politik dan spiritual. Mereka sedang berada dalam keterpurukan karena sibuk berperang dengan bangsa seperti Asyur dan Babel. Juga mereka menjauh dari Tuhan dengan menyembah ilah lain, dan kondisi ini membuat Allah marah kepada mereka (band Yesaya 1:1-4). Dalam proses pemanggilan ini, Allah di damping oleh para malaikat seraphim (secara harafiah seraphim adalah Malaikat yang menyala) sehubungan dengan kemuliaan yang mereka miliki di samping Allah. Mereka memiliki 6 sayap yang terdiri dari dua sayap di pakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap di pakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap untuk melayang-layang. Alas ambang pintu Bait Suci yang bergoyang menunjukkan bahwa kemuliaan TUHAN dimanifestasikan dalam bentuk fisik dan rumah yang dipenuhi dengan asap menun-jukkan  kehadiran-Nya  dalam  Bait-Nya  yang  suci (bd.  Keluaran  13:21;  14:19;  40:34;  I Raja  8:10;  Yesaya 4:5). Ini  berarti  bahwa kemuliaan TUHAN bukanlah sesuatu yang semu, tetapi nyata dan dapat dirasakan  oleh  umat-Nya  sebagai  lawatan-Nya  terhadap  umat-Nya  di seluruh bumi.

Melihat situasi ini, Yesaya menjadi takut karena menyadari dirinya pasti celaka karena melihat Allah. Karena pemahaman pada waktu itu, siapa yang melihat Allah pasti mati (band Kel. 33:20). Dan dia menyadari,sebabnya karena ia adalah orang berdosa. Ia menyadari keadaan dirinya, mengakui kenajisan bibirnya (ay.5) berkata:“ Celaka aku,aku dibinasakan, sebab aku orang najis bibir dan hidup di tengah bangsa yang najis bibir (sesuatu yang kotor, yang menjadi sebab terhalangnya untuk ada di hadapan Allah, tidak pantas berbicara mewakili Tuhan).

Tetapi Tuhan mengampuni Yesaya dengan mengambil sebuah bara dari mezbah dan menyentuhkannya ke dalam mulutnya sebagai tanda pengampunan( ay. 6-7). Ketika hidup Yesaya di pulihkan,maka muncullah pertanyaan dari Allah, ”Siapakah yang akan Ku utus dan Siapakah yang mau Pergi untuk Aku? Yesaya tidak berdalih,tidak meminta penjelasan mengenai panggilan ini,tidak tawar menawar seperti yang di lakukan oleh Musa atau nabi Yeremia, tapi dia spontan menjawab panggilan Allah. Ia tahu bahwa Allah sementara memperperleng-kapi hidupnya.“Ini Aku Utuslah Aku“(ay 8) Panggilan yang ia terima datang dari arah yang tidak terbayangkan olehnya. Di dalamnya ia mengalami pembebasan untuk ikut seta dalam sesuatu yang lebih luas yang telah Tuhan rancangkan. Di dalam jawabannya, Yesaya menemukan kekuatan yang mengalahkan segenap rasa takut dan rendah diri, ia menyadari dosanya telah di ampuni,dan Allahlah yang menyatakan ini baginya. Karena itu ia maju dengan Iman, yakin akan pemanggilan Allah yang di nyatakan kepadanya dalam penglihatan serta menunjukkan kesediaanya yang berasal dari kesungguhan hati, juga kese-tiaannya dengan segala konsekwensi. Betapa berat baginya untuk menyampaikan kepada bangsanya sendiri berita yang berisi hukuman. Mereka tidak mau mendengar bahkan makin menge-raskan hati (ayt 9). Dalam ayat 10 ini menunjuk pada akibat yang pasti akan  terjadi pada hari kemudian terhadap berita hukuman yang disampaikan. Penolakan mereka terhadap seruan nabi Yesaya, berita yang harus disampaikan itu cukup mengejutkan dan mengesankan bagi Yesaya, sehingga ia bertanya berapa lamakah berlangsung kekerasan hati yang mendatangkan hukuman? Jawaban Tuhan yakni hukuman itu bersifat menye-luruh, kota-kota menjadi sunyi, rumah-rumah menjadi kosong, penghuninya dibawa ke tempat pembuangan, tanahnya dirusak oleh musuh, menginjak-injak dan menjarahnya. Yang ada hanyalah perkabungan di seluruh negeri itu. Di negeri itu mungkin masih ada sisa kecil, yaitu sepersepuluh bagian yang sementara masih belum terkena hukuman. Akan tetapi, pada waktunya akan mendapatkan hukumannya juga. Dengan demikian mereka itu digambarkan seperti “tunggul” yang masih berdiri setelah batang pohonnya ditebang. Tunggul yang tertinggal itu akan keluar tunas yang kudus.

Makna dan Implikasi Firman

Panggilan adalah suatu tugas yang di berikan Allah kepada manusia yang mengacu kepada pelayanan. Dipanggil berarti adanya tugas terhadap seseorang yang harus di laksanakan. Panggilan Allah kepada seseorang merupakan karunia Allah atas diri manusia yang pada akhirnya manusia dapat menjalankan panggilan tersebut sebagai bukti konkret dari pemahanmannya terhadap panggilan yang mengacu pada seluruh hidupnya.

Setiap kita yang memberi diri dan merespon panggilan dan pengutusan Tuhan untuk memimpin, baik melalui keluarga, gereja, masyarakat, bangsa dan negara harus memiliki wawasan dan mengembangkan keahliannya (karunia-karunia), agar dapat memimpin secara efektif. Beberapa harapan bagi seorang pemimpin yang menjalankan tugas panggilan dan pengutusan Tuhan, adalah sbb : Pertama, ia harus takut akan Tuhan, setia pada komitmen, berani berkorban (tenaga, pikiran dan waktu) serta menyadari bahwa dirinya hanya alat kecil untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan yang besar dari Dia. Kedua, ia harus terus mengembangkan kreatifitasnya, disiplin, jujur,rajin dan rendah hati, bijaksana dan mempunyai moral yang baik, serta mau membuka diri untuk belajar dan dapat bekerjasama dengan orang lain (tanpa memandang suku, status dan latarbelakangnya). Ketiga, dapat membaca tanda-tanda zaman; peka (mendengar suara Roh Kudus) untuk mengambil keputusan yang tepat dan benar menyangkut masa depan orang-orang yang dipimpinnya. Keempat, menjadi pemimpin yang melayani, sebagai guru, sahabat dan bertanggungjawab dalam tugas yang diembannya.

Kita adalah umat yang layak, berharga dimata Allah. Sebutan umat yang layak diberikan kepada umat Israel dan kali ini sebutan umat yang layak ditujukan kepada umat kristiani atau orang yang percaya kepada Tuhan Yesus dan yang disebut bangsa yang terpilih imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri.(1 Petrus 2:9). Jadi jaganlah kita menyesal menjadi orang Kristen walaupun ditemui berbagai tantangan dalam melayani atau melaksanakan panggilan Tuhan. Hidup adalah pertandingan iman dan harus dikerjakan terus menerus, kita harus menang dalam pertandingan yang diwajibkan oleh Tuhan. Bersama Tuhan pastilah kita akan mengalami kemenangan terhadap masalah yang dihadapi dan terus maju, sebab kita bukan sekedar pemenang tetapi kita lebih dari pemenang. Oleh sebab itu masuklah dalam pertandingan iman, jangan kabur atau kendor imannya tetapi hadapilah setiap masalah, maka kita akan menjadi orang yang lebih dari pemenang. Dan kita juga harus menjadi orang yang terpilih tetapi juga berharga dimata Tuhan, orang yang dipilih Tuhan pastilah orang yang telah lahir baru, memelihara dan melaksanakan keselamatannya secara terus menerus, lebih khusus dapat menjawab panggilan Tuhan sambil berkata:” ini aku utuslah aku”.

PERTANYAAN UNTUK DISKUSI:

  1. Jelaskan bagaimana Yesaya dipanggil dan diutus Allah, menu-rut Yesaya 6:1-13.
  2. Setelah memahami panggilan Allah bagi Yesaya untuk mela-yani, bagaimanakah respon kita sebagai warga gereja dalam melaksanakan tugas pelayanan?
  3. Jika pertanyaan, ”Siapakah yang akan Ku utus dan siapakah yang mau pergi untuk Aku. Dapatkah kita memberi jawab ‘Ini aku, utuslah aku? Jelaskan pendapat saudara. 

NAS PEMBIMBING: Yohanes 13:20 

POKOK-POKOK DOA:

  • Supaya Jemaat dapat merasakan panggilan Allah dalam kehidupan
  • Kehidupan Jemaat semakin menampakkan kekudusan sebagai tanda ketaatan kepada Allah yang Kudus
  • GMIM semakin menyadari bahwa tugas panggilan untuk melayani merupakan rancangan Allah yang harus di respon dengan hidup kudus.

TATA IBADAH YANG DIUSULKAN: HARI MINGGU BENTUK IV

NYANYIAN YANG DIUSULKAN:

Persiapan: NKB No 3. Terpujilah Allah

Ses Doa Pembukaan: DSL.  Dengar Maha Tuhan Panggil

Ses Pengakuan Dosa dan Pengampunan: NNBT No. 10 Ya Tuhan Yang Kudus

Persembahan: NNBT.No.15 Hai Seluruh Umat Tuhan

Penutup: NKB: No. 210 Ku Utus‚ Kau 

ATRIBUT:

Warna dasar putih dengan lambang lilin di atas palungan.

SHARE
Ingin Publikasi informasi kegiatan jemaat/wilayah atau kegiatan apa saja tentang GMIM di website ? Silakan Hubungi Bidang Data dan Informasi Telp : (0431) 352123 Email : info@gmim.or.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here